Salam…

Hampir 2 minggu saya tak menulis diblog ini. Bukan takde masa terluang, tetapi takde topik yg menarik utk diperkatakan. Kerana sepanjang tempoh tersebut, adalah hari politik negara dengan perubahan pemimpin dan pilihanraya kecil yang agak hangat. Seorang kawan pernah mengesyorkan, kalau nak blog jadi popular dan mempunyai hit yang ramai tulis tentang politik. Hmmm.. Malaslah.. Sekadar ambil tahu sudahlah. Cukuplah kehadiran pembaca yang setia dengan purata 20 orang sehari kat blog aku ni.

Berkenaan dengan tajuk diatas aku nak cerita lah perihal manusia yang sebangsa dan seagama dengan aku ni. Hari Ahad lepas, isteri aku ajak la pusing2 kat Putrajaya. Bawak anak2 bermain basikal kat depan Masjid Putra. Walaupun cuaca agak muram, demi nak memenuhi kehendak isteri aku yang bila2 masa akan bersalin, aku redah je la. Dari Putrajaya, pukul 7.00pm terus ke Bangi mencari tempat untuk makan. Malas nak balik rumah dulu. Boleh dikatakan kebanyakkan tempat2 makan di Bangi ada menyediakan surau. Jadi bolehlah solat maghrib disitu. Selesai sahaja mengambil order, waktu maghrib pun masuk. Kami sekeluarga ke surau utk solat maghrib.

Selesai solat, alhamdulillah makanan dah siap dihidangkan. Kedudukan meja kami betul2 hampir dengan surau dan sepanjang tempoh waktu masuk solat hingga kami selesai makan dan beredar lebih kurang jam 8.40 malam, takde sorang pun yang kesurau walaupun dtg lebih awal dari kami sekeluarga dan ngam2 waktu maghrib. Eh, adalah sorang makcik ni dan beberapa orang pekerja di situ. Sedih betul aku lihat saudara seagama ku sendiri dengan sewenang-wenangnya tinggalkan solat. Kupujuk hati ku dengan beranggapan mereka ni semuanya musafir dan akan buat jamak takhir nanti. (tapi takkan lak kesemuanya).

Aku pun pernah menaikkan hadis2 celaan orang yang meninggalkan solat. Tak perlulah aku nak mengulas panjang. Kadangkala aku tertanya-tanya sendiri adakah solat ni mereka lakukan bila ada masa lapang sahaja? Padahal kalau kat Malaysia ni dengan masjid dan surau yang begitu banyak serta tempat2 utk solat disemua premis takde sebab utk kita tinggalkan solat. Kat tengah padang golf pun ada tempat untuk solat. Aku semakin tak faham dengan keadaan sekarang ni. Kalau pasangan2 yang bujang tu tak berapa sangat hati ni, tapi bila dah berkeluarga dan ada lak yang pangkat atuk dan nenek macam buat dek je hal2 solat ni, inilah antara sebab mengapa Islam dihina disana sini. Mungkin satu akta/penguatkuasaan perlu dibuat keatas orang2 yang tinggalkan solat ni. Bersesuaian dengan satu sabdaan nabi yang maksudnya “Suruhlah anak-anak kamu bersembahyang pada usia tujuh tahun dan pukul mereka sekiranya tidak bersembahyang pada usia 10 tahun dan pisahkan antara mereka di tempat tidur.”